Sri Mulyani: Dunia Belanjakan 11 Triliun Dolar AS tangani COVID-19

MATARAMRADIO.COM, Jakarta – Dunia sudah mengalokasikan lebih dari 11 triliun dolar AS. Seluruh negara menggunakan resources-nya untuk melindungi rakyatnya akibat Pandemi Covid 19.

Demikian diungkapkan Menkeu Sri Mulyani Indrawati dalam diskusi daring di Jakarta, Selasa (27/7)

Sri Mulyani mengatakan tidak ada satu pun negara yang terhindar dari ancaman COVID-19, terlebih lagi dengan sifat virusnya yang tidak statis dan terus mengalami mutasi sehingga tingkat penularan maupun kematiannya juga terus bergerak.

BACA JUGA:  Wow! Utang Indonesia ke China Tembus Rp 310 T dan Singapura Rp 983 T

Ia menuturkan dampak pandemi yang berimplikasi pada kehidupan sosial, ekonomi, sekaligus kesehatan ini akhirnya memaksa seluruh negara menggunakan sumber daya mereka untuk melindungi rakyat.

Ia menyebutkan di bidang kesehatan dilakukan berbagai cara untuk memutus tali penularan yang ternyata berimplikasi begitu dahsyat di bidang sosial, ekonomi dan politik.

“Masyarakat tidak boleh melakukan kegiatan seperti biasa, interaksi mobilitas semuanya dibatasi. Ini pasti memukul sektor sosial dan ekonomi dari suatu negara,” ujar Menkeu Sri Mulyani sebagaimana dilansir ANTARA.

BACA JUGA:  Mendikbudristek tidak Haruskan Sekolah Penuhi Minimal 60 siswa untuk Terima Dana BOS

Oleh sebab itu seluruh negara di dunia menggunakan semua instrumen serta sumber daya maupun kebijakannya baik fiskal dan moneter untuk menghadapi ancaman ini yang secara global mencapai 11 triliun dolar AS.

“11 triliun dolar AS sudah dibelanjakan seluruh dunia dalam bentuk fiskal, defisit yang melebar, dan dalam bentuk monetary easing yang semuanya bertujuan untuk bisa menghadapi pandemi,” ujar Menkeu Sri Mulyani.

Ia mencontohkan sinergi di Indonesia dilakukan melalui kolaborasi kebijakan fiskal dan moneter untuk melindungi masyarakat, dunia usaha serta perekonomian agar tetap bisa bertahan sekaligus pulih kembali.

BACA JUGA:  Pemerintah Perpanjang PPKM Darurat Hingga 25 Juli Mendatang

Pemerintah Indonesia sendiri pada tahun lalu telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp695,2 triliun untuk Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) yang terserap Rp579,78 triliun atau 83,4 persen.

Sementara tahun ini Program PEN mendapat alokasi anggaran Rp744,75 triliun dengan realisasi per 16 Juli sebesar Rp277,36 triliun atau 37,2 persen. (EditorMRC)