2003: Kota Baghdad Jatuh ke Tangan Amerika Serikat

MATARAMRADIO.COM – Berbagai peristiwa penting dalam sejarah dunia terjadi pada hari ini 9 April. Salah satunya Kota Baghdad jatuh  ke tangan pasukan AS pada 9 April 2003, mengakhiri Invasi Irak, tetapi mengakibatkan penjarahan yang meluas.

Pada tahun 2003, lebih dari satu dekade konflik politik antara Irak dan Amerika Serikat memuncak ketika “koalisi yang bersedia” multinasional secara kontroversial menyerbu dan menduduki Irak, yang saat itu diperintah oleh diktator brutal Saddam Hussein.

Beberapa alasan telah dikemukakan oleh pemerintahan George W. Bush tentang mengapa invasi itu diperlukan. Di antara yang paling kontroversial adalah pernyataan bahwa rezim Saddam sedang membangun senjata pemusnah massal. Pembenaran lainnya termasuk dugaan dukungan Saddam terhadap al-Qaeda, yang telah melakukan serangan 11 September dua tahun sebelumnya. Setelah invasi, tidak ada senjata pemusnah massal yang ditemukan, dan klaim pejabat Irak yang bekerja dengan al-Qaeda ternyata salah.

AS bergabung dalam invasi oleh Inggris, Australia dan Polandia. Konflik tersebut sangat kontroversial, terutama setelah pernyataan Presiden Bush tak lama setelah invasi bahwa koalisi telah “mengakhiri operasi tempur besar” (pidato Pencapaian Misi yang terkenal). Irak akan turun ke dalam beberapa tahun kekerasan sektarian yang kejam ketika berbagai kelompok pemberontak tumbuh dalam kekuatan.

BACA JUGA:  1954: Transplantasi Ginjal Manusia Pertama Sukses

Meskipun invasi dan pendudukan kontroversial, dan sangat mahal dalam hal kehidupan, Irak memang memiliki kemiripan demokrasi yang dipulihkan, dan pemilihan umum pertama yang layak diadakan pada tahun 2005.

Peristiwa penting lainnya yang terjadi hari ini antara lain:

1483: Peristiwa terbunuhnya Edward V yang berusia 12 tahun pada 9 April 1483. Edward V  menggantikan ayahnya Edward IV sebagai raja Inggris. Dia tidak pernah dinobatkan, dan menghilang diduga dibunuh, setelah penahanan di Menara London dengan adiknya Richard (“Pangeran di Menara”)

193Septimius Severus dinyatakan menjadi Kaisar Romawi oleh pihak tentara di Illiria (di Balkan).

1731 : Telinga pelaut Inggris Robert Jenkins dipotong oleh Penjaga Costa Spanyol di Karibia, yang kemudian menjadi katalis untuk perang antara Inggris & Spanyol.

BACA JUGA:  1964: Anton Geesink Pemenang Medali Emas Judo Olimpiade Non Jepang Pertama

1768 : John Hancock menolak mengizinkan dua agen pabean Inggris untuk pergi ke bawah geladak kapalnya, dianggap oleh beberapa orang sebagai tindakan perlawanan fisik pertama terhadap otoritas Inggris di koloni.

1865 : Jenderal Konfederasi Robert E. Lee dan 26.765 tentara menyerah di Gedung Pengadilan Appomattox kepada Letnan Jenderal AS Ulysses S. Grant mengakhiri Perang Saudara di Virginia Utara.

1869:  Hudson Bay Company menyerahkan wilayahnya ke Kanada 1992 : John Major terpilih sebagai Perdana Menteri Inggris setelah Partai Konservatifnya memenangkan suara terbanyak dalam sejarah pemilihan Inggris.

1957Soekarno membentuk Kabinet Karya, dengan Djuanda sebagai perdana menteri, termasuk Chaerul Saleh, Subandrio sebagai menteri luar negeri.

1999Presiden Niger Ibrahim Baré Maïnassara dibunuh.

Ibrahim Baré Maïnassara (9 Mei 1949 – 9 April 1999) adalah seorang pejabat militer di Niger yang menggulingkan pemerintahan Presiden Mahamane Ousmane pada 27 Januari 1996. Ia terlahir dari etnis mayoritas Hausa.

BACA JUGA:  1935: Buku Penguin Terbit Memulai Revolusi Paperback

Dia terpilih sebagai presiden pada 78 Juli 1996, meraih 52% suara dalam sebuah pemilu yang dianggap oleh pihak lain secara luas penuh dengan kecurangan. Maïnassara kemudian dilantik pada 7 Agustus. Pada 9 April 1999, dia dibunuh dalam sebuah kudeta militer oleh para tentara di bandar udara di ibu kota Niger, Niamey. Saat itu dia berusia 49 tahun.

1976 :  “All the President’s Men”, disutradarai oleh Alan J. Pakula, berdasarkan buku non-fiksi oleh jurnalis Carl Bernstein dan Bob Woodward yang merinci investigasi Watergate mereka, yang dibintangi oleh Dustin Hoffman dan Robert Redford, dirilis.

2012 :  “The Lion King” menjadi pertunjukan Broadway terlaris setelah menyalip “The Phantom of the Opera”

Kejuaraan NBA ke-13 1959: Boston Celtics menyapu Minnesota Lakers dalam 4 pertandingan, rekor 8 gelar beruntun pertama Boston Celtics. (EditorMRC)