Lebih Dekat Dengan Priyamani, Lawan Main Ajay Devgan dalam Maidaan

Priyamani adalah aktris pemenang Penghargaan Nasional, yang fasih berbicara dalam lima bahasa India, memiliki rekam jejak sukses dalam film Malayalam, Tamil, Telugu, Kannada, dan sekarang, di sinema Hindi Bollywood.

Meski dirilis pada tahun 2013 lalu, Anda masih ingat lagu 1234 Get On The Dance Floor di Chennai Express di mana ia mengayunkan pinggulnya di samping Shah Rukh Khan.

Sepuluh tahun kemudian, Priyamani kembali memproduksi film laris dalam bahasa Hindi dengan serial Web The Family Man dan filmnya, Jawan. Film Bollywood terbarunya, Article 370, ia berperan sebagai Rajeshwari Swaminathan yang pemberani, sekretaris gabungan perdana menteri, juga menjadi salah satu film hit.

Priyamani juga terlibat dalam film yang segera tayang pada Hari Raya idul Fitri tahun ini, Maidaan, yang dibintangi bersama Ajay Devgan.“Kami telah mengerjakan Maidaan cukup lama dan saya tidak sabar menunggu orang-orang menontonnya di layar lebar,” kata Priyamani dalam wawancara eksklusif dengan Divya Nair dari situs berita India Rediff.com.

Berikut cuplikan wawancaranya yang ditulis ulang MATARAMRADIO.COM untuk para bollymania!

Setelah film The Family Man, Anda telah menjadi bagian dari proyek film sukses seperti Jawan dan Article 370, di mana Anda menjadi pemeran utama, lebih seperti Priyamani 2.0. Gimana sih rumus dan resepnya?

Ya mungkin karena Saya selalu mendapat peran utama.

Tapi ya, saya mengerti apa yang anda maksud. Tentang profesi dan pekerjaan saya di Bollywood yang banyak mendapat tawaran sebagai pemeran utama.

Saya tentu saja senang film-film tersebut bermanfaat bagi saya.

Saya pikir saya hanya beruntung, tidak ada rumusnya.

BACA JUGA:  Akshay Kumar Umumkan Dirinya Kena Covid 19

Ini adalah beberapa proyek yang ditawarkan kepada saya dan saya tidak dapat menolaknya.

Kami telah mengerjakan film Maidaan cukup lama dan saya tidak sabar menunggu orang-orang menontonnya di layar lebar.

Saat Anda menandatangani sebuah proyek, apa yang paling menarik minat Anda — keseluruhan naskah dan cerita, atau karakter yang akan Anda perankan di dalamnya?

Naskahnya, dilanjutkan dengan ceritanya.

Saya ingin tahu lebih banyak tentang karakter yang saya mainkan. Jika saya pikir saya mampu melakukannya, saya akan menerimanya.

Inilah yang telah saya lakukan sejak film pertama saya. Untungnya, sebagian besar peran saya dari film-film tersebut berhasil lakoni. Ada juga yang belum, tapi menurut saya oke-oke aja.

Ada nggak sih beban yang anda pikirkan saat menerima sebuah peran atau karakter tertentu dalam film?

Sejauh ini saya belum punya beban atau mengerjakan pekerjaan rumah apa pun untuk film saya.

Saya seorang pemain yang spontan. Saya mengikuti apa yang cocok untuk karakter tersebut.

Juga, saya tidak baperan dengan peran atau karakter dalam sebuah film. Kalau udah selesai main film, ya udah. Apa ya sih meski dibawa pulang. Hehe…

Namun di masa depan, jika karakter atau peran mengharuskan saya menjadikannya pekerjaan rumah atau butuh riset tertentu, saya akan dengan senang hati melakukannya.

Setelah Baahubali, kita melihat tren sutradara Selatan (Tollywood) beralih ke Bollywood, seperti Atlee di Jawan, A R Murugadoss telah mengumumkan film yang dibintangi Salman Khan. Sebagai seseorang yang pernah bekerja dengan Atlee, menurut Anda perbedaan apa yang dibawa oleh sutradara Tollywood ke dalam sebuah proyek film?

Setiap sutradara akan memiliki visinya masing-masing, dan merekalah yang akan memberikan komentar terbaiknya.

Namun jika Anda bertanya kepada saya tentang Atlee dan Jawan, cara dia menggambarkan seorang pahlawan sebagai tokoh massa, cara dia tampil di layar lebar adalah hal baru di Bollywood.

BACA JUGA:  Film 'Jawan' Shah Rukh Khan Raih Dua Anugerah Filmfare ke-69: Film Aksi dan VFX Terbaik 2024

Itu mungkin berasal dari latar belakang dan inspirasinya dalam menonton bintang seperti Rajini Sir dan Shah Rukh… dia membayangkan karakternya terlihat dengan cara tertentu.

Kamera mungkin fokus pada otot bisep sang pahlawan saat dia sedang melenturkan ototnya, atau menangkap kemarahan melalui matanya… mereka tahu cara menampilkan kulit karakter melalui visual.

Sebaliknya, pendekatan Tuan Murugadoss lebih alami dan santai. Dia kemungkinan besar akan menangkap pahlawannya sebagai orang normal yang berjalan di jalan.

Meskipun kedua pendekatan tersebut berbeda, masing-masing pendekatan dapat menarik dengan caranya masing-masing. Tergantung pada cerita dan aktornya, ini membantu terhubung dengan penonton.

Hal yang menarik dari sutradara seperti Atlee atau Murugadoss adalah mereka tahu cara melayani khalayak ramai.

Anda telah bekerja dengan superstar Mohanlal, Mammootty, Venkatesh dan Shah Rukh Khan, serta aktor seperti Manoj Bajpayee. Apakah beragam pengalaman ini memengaruhi pembelajaran Anda sebagai seorang aktris?

Tidak terlalu. Saya merasa setiap orang mendekati karakternya secara berbeda.

Yang membuat Shah Rukh Khan atau Mohanlal berbeda dari Manoj Bajpayee adalah cara mereka membayangkan dan menghidupkan karakter mereka.

Karakter yang sama dapat diperankan secara berbeda oleh masing-masing aktor tersebut.

Terkadang, pemain film membawakan sesuatu ke meja. Tapi itu juga tergantung pada apa yang diinginkan sutradara dari aktornya.

Beberapa aktor, misalnya, akan menambahkan sedikit ciri khas atau nuansa seperti cara mereka menyesuaikan baju atau kacamatanya dalam sebuah adegan, yang sesuai dengan karakternya.

Misalnya, di Jawan, Anda melihat Shah Rukh muda membersihkan tangannya untuk memberi efek. Itu menjadi gaya, kepribadian dari karakter yang diperankannya.

Beberapa aktor akan membiarkannya menjadi organik.

Ini adalah hal-hal kecil yang Anda perhatikan dan pelajari.

BACA JUGA:  Protes Tayangan Langsung Pernikahan Kaesang Erina, Ini Kata KPI!

Ceritakan kepada kami tentang pengalaman Anda bekerja dengan Ajay Devgan!

Satu kata: Cemerlang.

Kami bekerja bersama selama 12 hingga 15 hari. Saya selalu mengagumi beragam film yang ia buat, mulai dari Golmaal yang tidak perlu dipikirkan lagi tetapi sangat menghibur hingga Bhoot yang lebih serius.

Dia tidak berlebihan kecuali naskahnya menuntutnya.

Bahasa tubuhnya di setiap peran berbeda-beda. Matanya berbicara banyak.

Di Maidaan, kami berbagi begitu banyak adegan di mana saya yang berbicara dan dia hanya bereaksi dengan satu kata. Dan bahkan itu bekerja dengan sangat baik.

Cara dia membentuk dirinya di Maidaan sebagai Rahimsaab (Syed Abdul Rahim) sungguh menakjubkan.

Anda telah bekerja sejak tahun 2003 dan media sosial Anda hanya berisi tentang pekerjaan Anda. Kami penasaran ingin tahu seperti apa Priyamani di kehidupan nyata. Bagaimana cara dia hidup santai?

Saya tidak memposting tentang kehidupan saya karena saya tidak ingin membaginya dengan semua orang.

Saya orang normal dan sederhana seperti orang lain.

Saya suka makanan rumahan.

Saya suka meletakkan kaki saya di sofa di rumah dan menonton TV.

Saya menikmati menghabiskan waktu bersama keluarga.

Saya tidur di sore hari, bertemu dengan teman-teman, keluar untuk minum kopi…

Denger-denger anda penggemar drama Korea. Boleh tahu dong film apa yang anda tonton terakhir kalinya?

Itu adalah sebuah fase (selama COVID), sekarang sudah mulai memudar.

Tapi saya menonton serial drama Korea Selatan berjudul Flex X Cop di Disney+Hotstar.

Saya juga melihat film Telugu berjudul Hanuman. Menurut saya ini dibuat dengan menarik.

Karakter atau film menarik yang ingin Anda mainkan di masa depan?

Saya ingin memerankan karakter abu-abu, peran negatif, atau komedi lengkap seperti Golmaal. Bahasa bukanlah halangan bagi saya. (EditorMRC)

foto-foto: Kind courtesy Priyamani/Instagram