Miliarder India dan China Dominasi  Asia Sebagai Wilayah Terkaya di Dunia

Mukesh Ambani adalah miliarder terkaya Asia empat kali berturut-turut sejak 2021-2024.

Pertumbuhan ekonomi dan peta kekayaan yang menarik di Asia secara konsisten mengundang perhatian dunia. Orang terkaya di Asia adalah Mukesh Ambani dan ia telah lama mempertahankan posisinya, dengan kekayaan bersih mencapai USD110,2 Miliar atau setara Rp 1800 triliun per 7 Mei 2024.

Menurut Daftar Orang Kaya Global 2024  versi Hurun Research, Mumbai India telah muncul sebagai pusat miliarder di Asia, melampaui China untuk pertama kalinya . India  kini mempunyai 92 miliarder sementara China memiliki 91 miliarder, meskipun secara keseluruhan Negeri Tirai bambu itu memiliki 814 miliarder dibandingkan dengan India yang berjumlah 271 miliarder.

 Mumbai adalah kota ketiga terbesar dalam hal jumlah total miliarder di seluruh dunia, meskipun New York memimpin dengan 119 miliarder diikuti London dengan 97 miliarder.

 Kota-kota Asia lainnya termasuk Beijing, Shanghai, Shenzhen, Hong Kong, dan New Delhi termasuk di antara kota-kota teratas di dunia dengan jumlah miliarder terbanyak. Beijing memiliki 91 miliarder, Shanghai memiliki 87 miliarder, Shenzhen memiliki 84 miliarder, Hong Kong memiliki 65 miliarder, dan New Delhi memiliki 57 miliarder.

 Asia adalah wilayah terkaya di dunia. Menurut Laporan Kekayaan Global tahun 2023 versi Credit Suisse, total kekayaan Asia-Pasifik, termasuk Tiongkok dan India, mencapai sekitar USD 177,82 triliun pada tahun 2022, sementara total kekayaan Amerika Utara adalah USD 151,17 triliun dan kekayaan Eropa sekitar USD 104,41 triliun. Kekayaan per orang dewasa di Asia-Pasifik pada tahun 2022 adalah sekitar USD 61.154, tidak termasuk Tiongkok dan India. Pada tahun 2022, kekayaan per kapita di Tiongkok dan India masing-masing sebesar USD 75.731 dan USD 16.500. Negara-negara besar termasuk Jepang, Indonesia, Taiwan, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab menambah total kekayaan Asia-Pasifik. Negara-negara ini juga merupakan salah satu negara terkaya di Asia berdasarkan PDB per kapita.

BACA JUGA:  Inflasi Capai Rekor Tertinggi, Pekerja di Eropa Mogok Kerja

 Tiongkok dan India adalah dua negara dengan perekonomian terbesar di dunia pada tahun 2024. Menurut perkiraan ekonomi Bank Pembangunan Asia, pertumbuhan di Asia Timur meningkat dari 2,9% pada tahun 2022 menjadi 4,7% pada tahun 2023, seiring dengan penghapusan seluruh pembatasan pandemi oleh Tiongkok. . Namun, Tiongkok mengalami perlambatan ekonomi yang diikuti oleh krisis pasar properti dan ancaman deflasi.

 Tiongkok adalah salah satu negara dengan inflasi yang sangat rendah. Pertumbuhan di negara-negara berkembang di Asia akan tetap sehat sebesar 4,9% pada tahun 2024 dan 2025, meskipun terjadi perlambatan di Tiongkok.

BACA JUGA:  Inggris Akan Tempatkan Kapal Perang Permanen di Laut China Selatan

Selain itu, tingkat pertumbuhan di Kaukasus dan Asia Tengah meningkat dari 5,2% pada tahun 2022 menjadi 5,3% pada tahun 2023. Secara keseluruhan, perkiraan regional untuk Asia adalah 4,5% pada tahun 2024, sesuai dengan perkiraan regional IMF.

Perusahaan yang Dimiliki Miliarder Asia

Reliance Industries Limited (NSE:RELIANCE), Adani Enterprises Limited (NSE:ADANIENT), dan Fast Retailing Co., Ltd. (TYO:998) adalah beberapa perusahaan terkemuka yang dimiliki oleh miliarder di Asia. Reliance Industries Limited  adalah salah satu perusahaan terbesar di India.

Pada tanggal 22 April lalu , Reliance Industries Limited mengumumkan hasil kuartal keempat untuk tahun finansial 2024. Perusahaan membukukan pendapatan tahunan sekitar USD 119,9 miliar pada tahun finansial 2024, naik 2,6% dari tahun ke tahun. EBITDA tahunan adalah USD 21,4 miliar, meningkat hampir 16,1% dari tahun ke tahun.

 Pada kuartal keempat tahun 2024, Reliance Industries Limited melaporkan pendapatan sebesar USD 31,8 miliar, didorong oleh pertumbuhan dua digit dalam bisnis O2C dan konsumen.

 Pada satu kesempatan sang pemilik perusahaan Mukesh D. Ambani menyebutkan inisiatif di seluruh bisnis Reliance Industries Limited telah memberikan kontribusi luar biasa dalam mendorong pertumbuhan berbagai sektor perekonomian India. “Patut dicatat bahwa selain memperkuat perekonomian nasional, seluruh segmen juga mencatatkan kinerja keuangan dan operasional yang baik. Hal ini telah membantu Perusahaan mencapai berbagai pencapaian. Dengan senang hati saya sampaikan bahwa tahun ini, Reliance menjadi perusahaan India pertama yang melampaui ambang batas laba sebelum pajak sebesar Rupee 100.000 crore,”katanya seperti dilansir dari insidermonkey.com.

BACA JUGA:  Sungai Gangga Banjir Mayat, India Tebar Jaring Cegah Penyebaran Covid 19

 Adani Enterprises Limited adalah konglomerat multinasional terkemuka lainnya yang berbasis di India. Pada tanggal 28 April, Adani Enterprises Limited mengumumkan bahwa usaha patungannya dengan EdgeConneX, AdaniConneX, telah meluncurkan pembiayaan terkait keberlanjutan terbesar di India dan mengumpulkan hampir USD 1,44 miliar. Pembiayaan AdaniConneX memiliki komitmen awal sebesar USD 875 juta, dengan perjanjian untuk diperpanjang hingga USD 1,44 miliar. Pembiayaan pusat data yang terkait dengan keberlanjutan ini akan mempercepat pertumbuhan infrastruktur digital di India.

Fast Retailing Co., Ltd. adalah salah satu perusahaan induk ritel terkemuka di Jepang. Pada tanggal 2 Mei, Fast Retailing Co., Ltd. mengumumkan bahwa merek desainer pakaian kasualnya, UNIQLO, telah berkolaborasi dengan Dewan Paralimpiade Nasional Singapura (SNPC). UNIQLO kini menjadi Mitra Pakaian Resmi untuk tim Paralimpiade Singapura dan akan menyediakan pakaian LifeWear kepada ofisial Singapura pada turnamen olahraga musim panas di Prancis. UNIQLO menawarkan pakaian LifeWear kepada tim nasional di Asia Tenggara untuk pertama kalinya.

 Perusahaan-perusahaan miliarder memainkan peran utama dalam pembangunan ekonomi di wilayah Asia terutama India dan China.