4 Jenis Bekas Jerawat dan Cara Mengobatinya

Apa pun penyebabnya, bekas jerawat telah muncul di kulit kita selama bertahun-tahun, jadi inilah saatnya membicarakan apa yang bisa kita lakukan untuk mengatasinya dengan perawatan bekas jerawat di Singapura.

Jenis Bekas Jerawat

Banyaknya jerawat bisa membuat Anda frustasi dan merasa malu. Jerawat adalah masalah kulit umum yang menyerang pria dan wanita dari segala usia.

Bekas jerawat bisa mengganggu, tapi untungnya, ada banyak pilihan pengobatan yang tersedia. Berikut beberapa jenis bekas jerawat dan pembersih wajah Singapura terbaik untuknya:

Bekas luka berlubang lebih dalam dibandingkan jenis bekas jerawat lainnya dan biasanya berwarna merah, hitam, atau coklat. Pembersih wajah terbaik untuk bekas luka berlubang adalah produk yang bebas minyak dan memiliki konsentrasi asam salisilat lebih rendah.

Bekas jerawat datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Beberapa berukuran kecil, sementara yang lain cukup besar. Bekas jerawat dapat terlihat berbeda dari orang ke orang dan mungkin lebih atau kurang terlihat. Namun, semuanya memiliki satu kesamaan: mengingatkan Anda akan perjuangan melawan jerawat.

Ada beberapa jenis bekas jerawat: komedo putih, komedo hitam, dan keloid. Komedo putih adalah jenis bekas jerawat yang paling umum dan merupakan jerawat kecil seperti sumbat yang terbentuk di permukaan kulit.

Komedo mirip dengan komedo putih tetapi cenderung berada lebih dalam di kulit dan mengandung lebih banyak minyak dan bakteri.

Keloid adalah pertumbuhan besar dan bulat yang terbentuk di dermis (lapisan di bawah kulit). Bentuknya mungkin cukup menakutkan, tetapi merupakan pertumbuhan jinak yang biasanya hilang dengan sendirinya seiring berjalannya waktu.

Jika Anda ingin mengurangi atau menghilangkan bekas jerawat, Anda bisa melakukan beberapa hal. Pertama-tama, pastikan Anda membersihkan kulit dengan benar setiap hari.

BACA JUGA:  Kecelakaan, Jasa Raharja dan BPJS Kesehatan Jadi Jaminan

Lesi jerawat tidak sering terjadi pada area kulit yang bersih; kulit kotor lebih besar kemungkinannya meninggalkan bekas luka. Jika Anda berbicara dengan dokter kulit di Odessa mereka akan menyarankan Anda untuk melakukan pembersihan ganda. Jadi pastikan untuk membersihkan wajah Anda dengan benar.

Cara Mengobati Segala Jenis Bekas Jerawat

Mengobati bekas jerawat adalah proses yang panjang dan membosankan. Baik bekas luka tersebut berasal dari jerawat lama atau noda baru, ada beberapa langkah yang dapat Anda lakukan untuk memperbaiki penampilannya. Berikut tiga metode terbaik:

1) Pembedahan:

Ini adalah pilihan yang paling drastis dan hanya boleh dipertimbangkan jika semua pilihan lain sudah habis.

Seorang ahli bedah wajah dapat menghilangkan bekas jerawat dengan sedikit rasa sakit menggunakan berbagai teknik seperti dermabrasi, perawatan laser, atau eksisi pukulan. Namun, prosedur ini biasanya hanya tersedia bagi mereka yang memiliki kasus jaringan parut jerawat yang lebih parah.

2) Terapi Bekas Luka:

Metode ini kurang invasif namun tetap bisa sangat menyakitkan. Terapi bekas luka mencakup perawatan topikal seperti cryotherapy, terapi sinar ultraviolet, dan isotretinoin (Accutane).

Meskipun perawatan ini tidak menghilangkan bekas luka itu sendiri, namun dapat membantu memperbaiki penampilan dengan mengurangi peradangan dan kemerahan.

Terapi bekas luka biasanya direkomendasikan untuk orang-orang dengan bekas jerawat ringan hingga sedang yang ingin menghilangkannya.

3) Tindakan Medis:

Beberapa orang mungkin memilih tindakan medis seperti suntikan atau operasi jaringan untuk memperbaiki tampilan bekas luka mereka. Hasilnya cenderung beragam, karena prosedur ini mungkin masih meninggalkan bekas luka.

4) Prosedur Pemalsuan:

Beberapa orang memilih prosedur “palsu” daripada bekas luka sebenarnya (yang rusak) setelah mereka meninggalkan rumah sakit atau dokter.

Ini termasuk obat pengurang bekas luka yang sangat mahal dan menemukan dokter kosmetik yang akan melakukan operasi mewakili Anda.

BACA JUGA:  Pasien Korona Bertambah, Warga NTB Wajib Masker

Tips Menggunakan Pengelupasan Kimia Kelas Medis dan Asam Salisilat

Untuk pengobatan bekas jerawat, Anda dapat menggunakan beberapa metode efektif. Salah satu pendekatan tersebut adalah pengelupasan kimiawi tingkat medis dan asam salisilat.

Perawatan ini biasanya dilakukan di ruang praktik dokter kulit dan bisa sangat efektif dalam memperbaiki tampilan bekas luka.

Berikut beberapa tip dalam menggunakan perawatan bekas luka jerawat ini:

Mulailah dengan kulit atau asam dengan konsentrasi rendah. Jika Anda menggunakan peeling, mulailah dengan 1% untuk sesi perawatan pertama, lalu tingkatkan konsentrasinya secara bertahap seiring berjalannya waktu.

Jika Anda menggunakan asam, mulailah dengan 3% pada sesi perawatan pertama, lalu tingkatkan konsentrasi secara bertahap seiring waktu sesuai kebutuhan.

    Selalu cuci muka Anda secara menyeluruh sebelum perawatan dimulai untuk mengurangi kemungkinan terjadinya komplikasi.

 Hapus riasan dan sumbat kulit yang menyumbat pori-pori sebelum perawatan.

    Oleskan kulitnya atau asamnya ke kulit yang bersih dan kering. Biarkan selama minimal 20 menit, tetapi biasanya diperlukan waktu sekitar satu jam agar efek penuhnya terlihat. Bilas dengan air hangat dan oleskan pelembab sesuai kebutuhan.

   Ulangi perawatan ini tiga kali seminggu, dan selalu tunggu setidaknya 48 jam setelah perawatan ketiga sebelum melakukan hal lain pada kulit.

    Efek samping yang paling sering dilaporkan adalah kekeringan dan perih. Ingatlah bahwa Anda mungkin mengalami iritasi ringan pada awalnya, tetapi setelah kulit Anda menyesuaikan diri, Anda akan melihat betapa halus dan halusnya pori-pori Anda. Selain itu, kulit Anda akan mulai meluncur dengan mulus, tanpa minyak atau residu.

Empat jenis jerawat dan solusi khusus untuk bekas lukanya

Jerawat adalah masalah yang mempengaruhi banyak orang, namun beberapa orang memiliki kasus yang lebih parah dan mendapatkan bekas jerawat. Bekas jerawat timbul ketika jerawat membekas dan tak kunjung hilang. Keempat jenis jerawat tersebut adalah:

BACA JUGA:  Revitalisasi Posyandu, Cegah Kekerasan Pada Anak dan Perempuan

1) Jerawat Vulgaris:

Kondisi ini dibedakan dengan adanya komedo hitam, komedo putih, dan jerawat. Solusi terbaik untuk jerawat jenis ini adalah dengan menggunakan pengobatan jerawat topikal yang mengandung benzoil peroksida, sulfur, dan asam azelaic.

2) Jerawat Conglobata:

bentuk jerawat yang lebih serius yang menimbulkan bekas luka yang dalam di wajah. Jerawat jenis ini diobati dengan obat topikal yang mengandung antibiotik atau retinoid. Isotretinoin, yang terdapat dalam Adacel, Roaccutane, atau Avanafil, juga dapat digunakan untuk mengobati kasus yang lebih parah.

3) Jerawat Kistik:

jenis jerawat yang jarang terlihat yang menyebabkan kantung kecil berisi cairan di wajah yang disebut kista. Jerawat jenis ini diobati dengan obat topikal yang mengandung antibiotik atau retinoid.

4) Jerawat Neonatus:

jerawat muncul pada bayi segera setelah lahir. Pengobatan pilihannya adalah antibiotik oral atau topikal yang dikombinasikan dengan retinoid, seperti gel adapalene 1% atau 0,1%.

Jika Anda mencari perawatan bekas jerawat yang dapat membantu memperbaiki tampilan bekas luka, maka scrub wajah harus ada dalam daftar Anda.

Ada banyak jenis scrub wajah yang tersedia, jadi penting untuk menemukan scrub yang dirancang khusus untuk mengatasi bekas luka. Jika Anda tidak puas dengan salah satu pilihan di atas, beberapa merek organik dan alami menawarkan scrub yang mungkin lebih sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.

Pembersih wajah yang baik dapat membantu mengurangi munculnya bekas jerawat. Ada banyak jenis pembersih wajah yang tersedia di pasaran, jadi penting untuk menemukan pembersih yang dirancang khusus untuk mengatasi bekas jerawat.

Penting juga untuk menggunakan pelembab setelah menggunakan pembersih wajah. Ini akan membantu melindungi kulit agar tidak kering dan bersisik. (*)

>