Ketahui dan Antisipasi Penyebab Kenakalan dan Kriminalitas Anak Remaja

Pemberitaan media saat ini terkait kenakalan anak dan remaja semakin mengkhawatirkan. Bahkan tak sedikit yang sudah mengarah pada perilaku kriminalitas sehingga mengancam jiwa seseorang dan juga kredibitas orang tuanya.

Tentu hal demikian tidak Anda inginkan terjadi pada keluarga Anda bukan? Untuk itu, sebagai orang tua penting untuk peduli dan menyadari sejak dini perubahan perilaku anak. Hal ini  karena banyak kasus kriminalitas yang dilakukan anak dan remaja sesungguhnya bermula dari pengabaian orang tua terhadap perlindungan anak. Nah, bagaimana mendeteksi penyebab kenakalan dan/atau kriminalitas yang dilakukan anak? Berikut beberapa hal yang telah saya rangkum untuk Anda. Semoga bermanfaat!

Dalam banyak kasus kenakalan dan kriminalitas anak dan remaja, ternyata tak sedikit yang disebabkan oleh pelanggaran terhadap perlindungan anak oleh orang tua atau orang dewasa di sekitarnya, seperti diabaikan, ditelantarkan, mendapat perlakukan kasar/kekerasan, didiskriminasi, hingga dieksploitasi oleh orang tua atau orang dewasa. Berdasarkan penelitian, anak-anak yang ditelantarkan, kurang mendapat perhatian yang cukup, dieksploitasi, dan mendapat kekerasan dan perlakuan salah lainnya, berpotensi memiliki perilaku berisiko tinggi. Mereka sangat rentan melakukan penyalahgunaan obat dan alkohol, terlibat kekerasan pada teman sebayanya atau orang yang lebih lemah darinya sehingga menimbulkan siklus kekerasan.
 Oleh karena itu, pencegahan anak menjadi nakal atau pelaku kriminal, sesungguhnya bisa dari lingkungan terdekat anak, yaitu rumah dan sekolah. Anda sebagai orang tua harus peduli pada tumbuh kembang anak. Namun, Anda tidak bisa bekerja sendiri. Komunikasi dengan pihak sekolah juga perlu dibangun dan dijalin sehingga bila ada hal-hal yang mencurigakan di bawah kewenangan sekolah, Anda dapat mengkordinasikannya pada pihak sekolah. Di sisi lain, penting juga bekerja sama dengan orang tua dari teman-teman anak.

BACA JUGA:  Adakah Ahyar Abduh Masih Terlalu Kuat di Mataram?

Bangun Kepedulian Bersama

Membangun hubungan baik dengan orang tua dari teman-teman anak, diharapkan dapat saling membantu melacak kegiatan anak Anda tanpa membuat mereka merasa diawasi. Sebagai sesama orang tua, Anda dapat bertukar info tentang kegiatan anak baik saat di rumah maupun di sekolah. Harapannya, dengan terbangunnya kepedulian bersama ini akan mampu menciptakan lingkungan yang aman untuk semua anak di lingkungan Anda.

Faktor-Faktor Anak Menjadi Nakal

Selain membangun kepedulian bersama, Anda juga perlu mengetahui faktor-faktor pembentuk anak menjadi nakal atau jahat. Secara umum ada dua jenis faktor, yaitu internal dan eksternal. Faktor internal dibagi lagi menjadi tiga, yaitu: (1) jenis kelamin yang membuat kenakalan pada anak laki-laki dan perempuan berbeda; (2), intelejensi; dan (3), usia.
Contoh kenakalan pada anak laki-laki misalnya tawuran, kebut-kebutan atau ikut geng motor. Sementara kenakalan pada anak perempuan misalnya berghibah atau berpakaian minim. Sedangkan faktor intelejensi contohnya seorang anak memilih untuk menipu melalui medsos, ketimbang mencuri uang orang lain secara langsung. Sementara contoh yang membentuk anak menjadi nakal terkait faktor usia, yaitu semakin muda usia anak maka semakin mereka lebih mendahulukan emosi saat akan beraksi ketimbang memikirkan dulu apa dampak dari aksi yang diperbuatnya. Sebaliknya, semakin mendekati usia dewasa, maka anak akan semakin mempertimbangkan konsekuensi yang akan dia dapat jika berbuat nakal atau kriminal.

BACA JUGA:  Bapak Enal Rensing Bat (Model Utama Bagi Orang Kalah)

Untuk faktor eksternal, pengasuhan orang tua di keluarga yang kasar, baik secara verbal maupun nonverbal juga dapat membentuk anak menjadi nakal. Selain itu, tekanan dari teman sebaya pada anak agar ia diakui oleh peer group-nya juga kerap mendorongnya berbuat nakal, seperti ikut-ikutan merokok, mengonsumsi narkoba, alkohol atau melakukan seks bebas. Termasuk yang cukup besar membentuk anak menjadi nakal dari faktor eksternal adalah efek media (terpapar oleh konten media yang buruk).

BACA JUGA:  Levi's® Re-Opening Store di Mall Epicentrum Lombok Hadir Dengan Konsep Baru Yang Menarik

Tingkatkan Harga Diri Anak

Faktor-faktor tadi, baik yang internal maupun eksternal tidak selalu membuat anak menjadi nakal. Hal ini karena setiap anak berbeda kondisinya. Umumnya anak-anak dengan harga diri atau selfesteem yang sehat, yaitu bahagia, merasa berguna, dan nyaman dengan dirinya, maka dia tidak mudah ikut-ikutan menjadi nakal. Sedangkan yang sebaliknya, anak dengan selfesteem rendah mudah putus asa, kurang percaya diri, dan pesimis, maka akan mudah ikut-ikutan nakal.

Untuk itu, Anda sebagai orang tua sebaiknya mengambil peran lebih dalam membimbing anak agar tidak terjerumus menjadi nakal. Caranya adalah cintai anak tanpa syarat, tunjukan penerimaan dan apresiasi pada anak sehingga mampu meningkatkan harga dirinya, bangun komunikasi terbuka dengan anak, dan bila anak sedang dalam masalah, bantu ia menemukan jalan keluar dari masalahnya.

            Demikian beberapa hal terkait penyebab anak menjadi nakal dan kriminal yang perlu Anda ketahui dan antisipasi. Semoga informasi ini dapat membuat Anda makin peduli dengan tumbuh kembang anak dan aktif menjalin komunikasi dengan keluarga, sekolah, dan sesama orang tua lainnya.(*)

Artikel diatas dilansir dari blog penulis berikut ini:

https://terasazimah.blogspot.com/2023/02/ketahui-dan-antisipasi-penyebab.html