Bantu Warga Terdampak Covid 19, Dharma Wanita NTB Salurkan 700 Paket Sembako

MATARAMRADIO.COM,Praya – Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi NTB meluncurkan program peduli warga terdampak Pandemi Korona.

Tak tanggung-tanggung, organisasi sosial kemasyarakatan yang menjadi partner setia para ASN ini, telah mendistribusikan 700 paket bantuan sosial sembako Non JPS kepada sejumlah kelompok masyarakat. Diantaranya untuk penjaga malam, tukang kebun dan petugas kebersihan pada kantor- kantor pemerintah. Juga menyasar kelompok masyarakat kurang mampu dan para lansia di desa-desa dan daerah binaan dharma wanita persatuan Provinsi NTB itu sendiri.

Ketua Dharma Wanita Persatuan (DWP) Provinsi NTB, Hj. Lale Priyatni Gita Ariadi atau akrab disapa Hj. Lale, didampingi sejumlah pengurus DWP Provinsi NTB, saat menyerahkan bantuan kepada masyarakat dan lansia di Daerah Binaan Tanjung Karang, Ampenan, Kota Mataram, Sabtu (4/7-2020) mengungkapkan bahwa isi dari paket bantuan tersebut tak jauh beda dengan JPS Gemilang.

BACA JUGA:  Mensos: Mari Gotong royong Tangani Pandemi Covid19

Satu paket bantuan sosial non JPS dari Dharma Wanita, kata Hj. Lale berisi telur ayam 10 butir, minyak kelapa 2 liter, ikan asin, sabun dan beras 5kg. “Semuanya merupakan produk dari usaha masyarakat, yaitu IKM dan UKM kita,” tutur Bu Lale.

Ia berharap bantuan sosial yang yang disalurkannya itu, bisa sedikit meringankan beban warga, terutama dalam memenuhi kebutuhan pokok. “Tetap syukuri apapun bentuk kenikmatan yang berikan Allah walaupun itu hanya sedikit,” harapnya.

BACA JUGA:  Indonesia: Sebaran Covid 19 Meluas Hingga 257 Kabupaten Kota

Istri Sekda NTB itu juga tidak lelahnya menghimbau kepada warga untuk tetap menggunakan masker, jaga jarak serta tetap mematuhi protokol kesehatan pada masa pandemi saat ini. “Meskipun ini sulit untuk dijalani, tetapi mari kita terus berikhtiar dan berdoa semoga kita semua tetap diberikan kesehatan,” ajaknya

Selama sepekan terakhir, Organisasi DWP Provinsi NTB telah menyalurkan 700 Paket bantuan kepada masyarakat kurang mampu. Diantaranya kepada petugas kebersihan, tukang kebun, dan penjaga malam pada seluruh OPD Provinsi NTB. Kemudian kepada masyarakat di bawah DWP Lombok Barat, Para petugas Islamic Center dan warga Daerah Binaan DWP yaitu di daerah Sayang-Sayang, Tanjung Karang, Karang Genteng, serta sejumlah masyarakat kurang mampu di Desa Puyung, Lombok Tengah. (MRC-03)

BACA JUGA:  Lawan Korona, Pocong Asal Purworejo 'Mendunia'