MATARAMRADIO.COM – Ketika kekhawatiran tentang penyebaran virus corona muncul, orang-orang bergegas ke toko terdekat untuk membeli masker untuk mencegah mereka tertular penyakit. Sementara dokter, profesor, dan pakar dari seluruh dunia mengatakan cara terbaik untuk melindungi diri sendiri adalah dengan mengambil tindakan pencegahan, seperti tinggal di rumah jika Anda sakit dan memperhatikan kebersihan seperti mencuci tangan dengan sabun dan air.

Soal pengunaan masker ini, spesialis pencegahan infeksi Eli Perencevich, MD, seorang profesor kedokteran dan epidemiologi di Fakultas Kedokteran Universitas Iowa, AS, mengatakan, jika seseorang memakai masker secara tidak benar itu sebenarnya justru dapat meningkatkan peluang terkena virus.

“Masker tidak akan melindungi orang kebanyakan. Karena mereka akan memakainya secara salah dan melakukan autokontaminasi sendiri. Saya belum pernah melihat seseorang mempraktikkan kebersihan tangan sebelum melepas topeng di depan umum dan kemudian setelah melepas topeng itu,” kata Prof Perencevich dalam sebuah posting Twitter pada hari Senin (2/3).

Dia mengatakan kepada Forbes bahwa rata-rata orang sehat tidak perlu memiliki masker, dan mereka seharusnya tidak mengenakan benda ini.

Prof Perencevich mengatakan jika orang tidak mencuci tangan sebelum melepas masker, “Anda bisa meningkatkan risiko Anda”.

“Tidak ada bukti bahwa memakai masker pada orang sehat akan melindungi mereka,” katanya. “Mereka memakainya secara salah, dan mereka dapat meningkatkan risiko infeksi karena mereka lebih sering menyentuh wajah mereka.”

“Anda menggunakan masker adalah jika Anda sakit dan Anda harus meninggalkan rumah. Jika Anda terserang flu atau mengira menderita COVID, saat itulah Anda mengenakan masker untuk melindungi orang lain. Di rumah Anda, jika Anda merasa sakit, Anda harus mengenakan masker untuk melindungi anggota keluarga Anda.”

Masker manakah yang mengurangi peluang terkena virus?

Ada respirator tingkat medis (3M) yang dipakai oleh petugas kesehatan ketika merawat seseorang dengan penyakit menular yang serius.

Jenis penutup wajah yang mengurangi paparan partikel di udara – termasuk melindungi pemakainya dari virus dan bakteri – disebut respirator. Jenis alat perlindungan pribadi (PPE) yang dikenakan petugas kesehatan ketika merawat seseorang dengan penyakit menular serius adalah respirator medis, lapor Forbes .

Harus memiliki peringkat efisiensi “N95,” “FFP2,” atau peringkat serupa yang mengacu pada berapa banyak partikel – dan berapa ukuran – tidak bisa melewati.

Menurut Forbes, orang-orang yang menggunakan respirator medis telah menerima pelatihan tentang cara memakainya untuk melindungi diri mereka sendiri, seperti memastikan topeng membentuk segel kedap udara dengan wajah mereka.

Tetapi meskipun begitu, 3M menyatakan dalam dokumen FAQ Perlindungan Pernafasannya bahwa “tidak peduli seberapa baik respirator menempel pada wajah dan seberapa efisien media filter, pemakai harus mengharapkan sejumlah kecil kebocoran di dalam respirator apa pun. Tidak ada respirator yang akan sepenuhnya menghilangkan eksposur ”.

Pada akhir pekan, ahli bedah umum AS Jerome Adams, MD, meminta di Twitter agar orang-orang tidak membeli masker.

Para peneliti menemukan bahwa mereka yang paling berisiko meninggal akibat virus berusia di atas 70 tahun.

“Masker tidak efektif dalam mencegah masyarakat umum dari menangkap #Coronavirus, tetapi jika penyedia layanan kesehatan tidak bisa membuat mereka merawat pasien yang sakit, itu membuat mereka dan komunitas kita dalam bahaya!”

Sejak Sabtu, posnya telah di-retweet lebih dari 37.000 kali dengan 65.000 suka, menambahkan bahwa cara terbaik untuk melindungi diri sendiri dan komunitas Anda adalah dengan “tindakan pencegahan sehari-hari”.

“Seperti tinggal di rumah ketika Anda sakit dan mencuci tangan dengan sabun dan air, membantu memperlambat penyebaran penyakit pernapasan.”

WHO juga menyarankan agar mereka yang memakai masker, “harus tahu cara menggunakannya dan membuangnya dengan benar”.

Jika Anda sehat, demikian WHO, Anda hanya perlu mengenakan topeng jika Anda merawat orang yang diduga terinfeksi 2019-nCoV infeksi”.

Badan khusus PBB itu menjelaskan bahwa sebelum mengenakan topeng, aturan kebersihan yang ketat harus dipatuhi termasuk membersihkan tangan dengan alkohol atau sabun dan air .

“Tutupi mulut dan hidung dengan masker dan pastikan tidak ada celah antara wajah dan topengmu,” katanya.

“Hindari menyentuh masker saat menggunakannya; jika Anda melakukannya, bersihkan tangan Anda dengan alkohol atau sabun dan air. ”

Yang penting, masker perlu diganti segera setelah lembab dan tidak bisa digunakan lagi.

“Untuk melepas masker: lepaskan dari belakang (jangan menyentuh bagian depan topeng); segera buang di tempat sampah tertutup; bersihkan tangan dengan sabun atau air berbasis alkohol. ”

Badan tersebut telah menerbitkan mitos tentang penyakit ini dan sedang memerangi “infodemik” informasi palsu tentang bagaimana penyebaran virus corona.

Para peneliti telah menemukan bahwa mereka yang paling berisiko meninggal adalah di atas usia 70 tahun, atau mereka yang memiliki kondisi kesehatan serius yang sudah ada sebelumnya seperti penyakit jantung, diabetes, tekanan darah tinggi atau kanker.

Profesor Robert Booy dari Pusat Penelitian dan Pengawasan Imunisasi Nasional mengatakan kepada ABC bahwa Australia perlu fokus pada orang tua yang hidup dalam perawatan lansia dan orang tua yang masih tinggal di rumah, karena mereka yang paling berisiko.

“Orang-orang dengan kondisi medis kronis paru-paru atau jantung juga perlu diawasi secara ketat,” katanya. (MRC-01/dailytelegraph)