Benarkah Minum Kopi Setiap Hari, Baik untuk Jantung dan Dapat Memperpanjang Usia? Ini Penjelasan Ahli!

MATARAMRADIO.COM – Ini kabar gembira bagi anda pencinta kopi. Ternyata minum kopi setiap hari dapat menurunkan resiko penyakit jantung dan memperpanjang usia. Kok bisa?

Studi baru yang dipresentasikan di Sesi Ilmiah Tahunan ke-71 American College of Cardiology mengungkapkan manfaat kopi bagi jantung. Konsumsi kopi, terutama dua hingga tiga cangkir setiap hari dikaitkan dengan risiko penyakit jantung yang lebih rendah dan hidup lebih lama.

Analisis baru tersebut membantah anggapan selama ini tentang kopi yang bisa berdampak buruk bagi jantung. Penelitian ini memberikan jaminan bahwa kopi tidak terkait dengan penyakit jantung dan sebenarnya dapat melindungi jantung.
“Karena kopi dapat mempercepat detak jantung, beberapa orang khawatir bahwa meminumnya dapat memicu atau memperburuk masalah jantung tertentu. Di sinilah saran medis umum untuk berhenti minum kopi mungkin berasal. Akan tetapi data kami menunjukkan bahwa asupan kopi setiap hari tidak boleh dikurangi, melainkan dimasukkan sebagai bagian dari diet sehat untuk orang dengan dan tanpa penyakit jantung,” kata Peter M. Kistler, MD dalam presentasinya dikutip MATARAMRADIO.COM dari nationalgeographic.

Peter M. Kistler, MD merupakan profesor dan kepala penelitian aritmia di Alfred Hospital dan Baker Heart Institute di Melbourne, Australia. “Kami menemukan minum kopi memiliki efek netral, artinya tidak membahayakan—atau dikaitkan dengan manfaat bagi kesehatan jantung,” Kistler melanjutkan.

BACA JUGA:  Gedung Rehabilitasi Korban Narkoba Siap Dibangun di Lombok

Kistler dan timnya menggunakan data dari UK BioBank, database prospektif skala besar dengan informasi kesehatan dari lebih dari setengah juta orang yang diikuti setidaknya selama 10 tahun. Para peneliti mengamati berbagai tingkat konsumsi kopi mulai dari satu cangkir hingga lebih dari enam cangkir sehari dan hubungannya dengan masalah irama jantung (aritmia), penyakit kardiovaskular, termasuk penyakit arteri koroner, gagal jantung, dan strok.

Pasien dikelompokkan berdasarkan seberapa banyak kopi yang mereka minum setiap hari. Konsumsi kopi dinilai dari kuesioner yang diisi setelah masuk ke dalam registri. Secara keseluruhan, mereka tidak menemukan efek atau, dalam banyak kasus, pengurangan signifikan dalam risiko kardiovaskular setelah mengontrol olahraga, alkohol, merokok, diabetes, dan tekanan darah tinggi yang juga dapat berperan dalam kesehatan jantung dan memperpanjang usia.
Untuk studi pertama, para peneliti memeriksa data dari 382.535 orang tanpa penyakit jantung yang diketahui untuk melihat apakah minum kopi berperan dalam perkembangan penyakit jantung atau strok selama 10 tahun masa tindak lanjut. Usia rata-rata peserta adalah 57 tahun dan setengahnya adalah perempuan.

BACA JUGA:  Lima Hal yang Perlu Orangtua Ketahui untuk Meredam Keinginan Marah pada Anak


Secara umum, minum dua hingga tiga cangkir kopi sehari dikaitkan dengan manfaat terbesar. Yang berarti risiko 10-15 persen lebih rendah terkena penyakit jantung koroner, gagal jantung, masalah irama jantung, atau kematian karena alasan apa pun.

Risiko strok atau kematian terkait jantung paling rendah di antara orang yang minum satu cangkir kopi sehari. Para peneliti memang mengamati hubungan dengan asupan kopi dan masalah irama jantung. Manfaat maksimal terlihat di antara orang yang minum dua hingga tiga cangkir kopi sehari dengan manfaat yang lebih sedikit terlihat di antara mereka yang minum lebih banyak atau lebih sedikit.

Minum Kopi Perpanjang Usia

Studi kedua melibatkan 34.279 orang yang memiliki beberapa bentuk penyakit kardiovaskular pada awal. Asupan kopi dua hingga tiga cangkir sehari dikaitkan dengan kemungkinan kematian yang lebih rendah dibandingkan dengan tidak minum kopi.

Yang penting, mengonsumsi kopi dalam jumlah berapa pun tidak dikaitkan dengan risiko masalah irama jantung yang lebih tinggi. Termasuk atrial fibrilasi (AFib) atau atrial flutter, yang menurut Kistler sering menjadi perhatian para dokter.

BACA JUGA:  NTB Rawan Peredaran Obat dan Makanan Berbahaya? Ini Kata Kepala BB POM Mataram!

Dari 24.111 orang yang termasuk dalam analisis yang memiliki aritmia pada awal, minum kopi dikaitkan dengan risiko kematian yang lebih rendah. Misalnya, orang dengan AFib yang minum satu cangkir kopi sehari hampir 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk meninggal dibandingkan yang bukan peminum kopi.

Meskipun dua sampai tiga cangkir kopi sehari tampaknya menjadi yang paling disukai secara keseluruhan, Kistler mengatakan bahwa orang tidak boleh meningkatkan asupan kopi mereka, terutama jika itu membuat mereka merasa cemas atau tidak nyaman.
“Ada berbagai macam mekanisme di mana kopi dapat mengurangi kematian dan memiliki efek menguntungkan pada penyakit kardiovaskular,” katanya.
“Peminum kopi harus merasa diyakinkan bahwa mereka dapat terus menikmati kopi bahkan jika mereka memiliki penyakit jantung. Kopi adalah penambah kognitif yang paling umum, itu membangunkan Anda, membuat Anda lebih tajam secara mental dan itu adalah komponen yang sangat penting dari kehidupan sehari-hari banyak orang. (EditorMRC)