WHO : Belum Ada Kasus Kematian Akibat Omicron

MATARAMRADIO.COM, Jenewa – Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyatakan belum ada kasus kematian akibat varian baru Korona bernama Omicron.

Menurut WHO, varian Omicron sejauh ini telah terdeteksi di 38 negara.
Amerika Serikat (AS) dan Australia menjadi negara-negara terbaru yang mengonfirmasi kasus varian yang ditularkan secara lokal pertama mereka.

Sementara, jumlah infeksi Omicron dari pesta Natal di Norwegia naik menjadi 17 orang.

WHO telah memperingatkan bahwa perlu waktu berminggu-minggu untuk menentukan seberapa menular varian itu, apakah Omicron menyebabkan penyakit yang lebih parah dan seberapa efektif perawatan dan vaksin saat ini untuk melawannya.
“Kami akan mendapatkan jawaban yang dibutuhkan semua orang di luar sana,” kata Direktur Kedaruratan WHO Michael Ryan seperti dilansir ASIATODAY, Jumat (3/12).

BACA JUGA:  Kapal Tenggelam di Malaysia, 11 WNI Diduga Pekerja Ilegal Meninggal

WHO menyatakan masih belum menerima laporan kematian terkait Omicron. Namun penyebaran varian baru telah meragukan pemulihan dan menyebabkan peringatan bahwa varian itu dapat menyebabkan lebih dari setengah kasus Covid-19 di Eropa dalam beberapa bulan ke depan.

Satu studi pendahuluan oleh para peneliti di Afrika Selatan, tempat varian baru pertama kali dilaporkan pada 24 November, menunjukkan bahwa varian tersebut tiga kali lebih mungkin menyebabkan infeksi ulang dibandingkan dengan varian Delta atau Beta.

Dokter mengatakan ada lonjakan jumlah anak balita yang dirawat di rumah sakit sejak Omicron muncul. Namun dokter menekankan terlalu dini untuk mengetahui apakah anak kecil sangat rentan.
“Insiden pada balita sekarang tertinggi kedua, dan kedua setelah kejadian pada mereka yang berusia di atas 60 tahun,” kata Wassila Jassat dari Institut Nasional untuk Penyakit Menular.

BACA JUGA:  Diprotes Palestina, Israel Ngotot akan Bangun 1.300 Permukiman Baru di Tepi Barat

Di Amerika Serikat, dua kasus melibatkan penduduk yang tidak memiliki riwayat perjalanan internasional baru-baru ini. Kasus itu menunjukkan bahwa Omicron sudah beredar di dalam negeri.
“Ini adalah kasus penyebaran komunitas,” kata Departemen Kesehatan Hawaii mengkonfirmasi.
Pada Kamis, Presiden AS Joe Biden mengumumkan rencananya untuk memerangi Covid-19 selama musim dingin, dengan persyaratan pengujian baru untuk pelancong dan lonjakan upaya vaksinasi.
Semua pelancong yang masuk harus dites negatif dalam satu hari penerbangan mereka, dan tes cepat yang saat ini menelan biaya US$25 (Rp 358.410) akan ditanggung oleh asuransi dan dibagikan gratis kepada yang tidak diasuransikan.
Pada Jumat, Australia melaporkan tiga siswa telah dites positif untuk varian tersebut.

BACA JUGA:  39 Orang Meninggal di India, Diduga Akibat Demam Misterius

Kasus-kasus yang terdeteksi di kota Sydney terbesar di negara itu, datang meskipun ada larangan besar-besaran terhadap non-warga negara yang memasuki negara itu dan pembatasan penerbangan dari Afrika Selatan. Beberapa negara sudah bergegas membatasi perjalanan dari kawasan itu pada minggu lalu.
“Ini benar-benar luar biasa. Semua orang terlalu takut untuk menetapkan tanggal perjalanan baru,” kata Sabine Stam, yang menjalankan perusahaan tur Afrika Selatan dane pelanggan menuntut pengembalian dana untuk puncak musim Desember.
Di Norwegia, para pejabat mengatakan setidaknya 17 orang yang tertular Covid-19 setelah pesta Natal kantor di ibu kota Oslo pekan lalu dipastikan memiliki varian Omicron. (EditorMRC)