Infeksi Covid-19 Melonjak, Thailand Terapkan Jam Malam Ketat

MATARAMRADIO.COM, Bangkok – Lonjakan kasus Covid di Negeri Gajah Putih Thailand dilaporkan terus bertambah. Tidak mengheranlan, Pemerintah negara setempat memperluas kebijakan pengetatan kegiatan masyarakat untuk mencegah penyebaran Covid-19.

Pengetatan ini termasuk pembatasan perjalanan, penutupan mal dan pemberlakuan jam malam di sejumlah  provinsi.

Kebijakan pengetatan tersebut dilakukan setelah negeri itu melaporkan adanya lonjakan kasus Covid-19 selama tiga hari berturut-turut.

BACA JUGA:  Dominasi Dolar AS Mulai Terancam Uang Digital China

Sebagaimana dilaporkan CNA, Minggu (18/7/2021), jumlah penambahan kasus mencapai 11.397 dan 101 kematian per hari ini.

Semua pusat perbelanjaan harus tutup dan jam malam (9 malam-4 pagi) akan diberlakukan mulai Selasa mendatang di Provinsi Chonburi, Ayutthaya, dan Chachoengsao.

BACA JUGA:  Gara-gara Covid, 12 Menteri India Mengundurkan Diri

Sejak Senin lalu, pemerintah sudah memberlakukan kebijakan pengetatan di Bangkok dan 9 provinsi lainnya seiring dengan merebaknya penularan varian Delta.

“Pembatasan masyarakat masih belum efektif. Kami akan mempertimbangkan kebijakan pengetatan, jika tidak kondisi akan semakin buruk,” kata Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-Ocha sebagaimana dikutip Asiatoday.id

BACA JUGA:  India Diprediksi Jadi Negara Terpadat Penduduk di Dunia Tahun 2027

Melonjaknya kasus Covid-19 membuat Bank of Thailand membuka kemungkinan untuk merevisi turun proyeksi ekonomi menjadi 1,8 persen pada tahun ini. Sebaliknya, World Bank memperkirakan ekonomi Thailand akan tumbuh di kisaran 1,2-2,2 persen pada tahun ini. (EditorMRC))

Foto utama: aljazeera.com